Contoh Soal C1 C2 C3 C4 C5 C6 dan Pembahasan Ranah Kognitif May 2023

Contoh Soal C1 C2 C3 C4 C5 C6  – Proses persiapan rancangan pembelajaran merupakan hal penting bagi seorang guru. Salah satu aspek yang tidak boleh terlewat adalah pembuatan butir-butir soal. Seiring dengan itu, tes menjadi alat ukur yang sering digunakan untuk menilai hasil belajar siswa. Tes yang baik akan membantu guru dalam mengetahui sejauh mana kemampuan siswa dalam memahami materi yang diajarkan, serta apakah tujuan pembelajaran dapat tercapai dengan baik. Oleh karena itu, penting bagi guru untuk mengembangkan tes dengan baik agar dapat mengukur hasil belajar siswa dengan akurat.

Salah satu acuan penting bagi guru dalam menyusun tes adalah menyusun kisi-kisi soal. Kisi-kisi soal ini menjadi dasar dalam menulis butir-butir soal. Kisi-kisi tersebut mencakup berbagai informasi, seperti materi yang akan diuji, indikator pencapaian tujuan pembelajaran, kompetensi yang ingin dicapai, tingkat kesulitan soal, dan jumlah butir soal yang diperlukan. Dengan memiliki kisi-kisi soal yang terstruktur, guru dapat menyusun tes dengan lebih terarah dan sesuai dengan kebutuhan pembelajaran

Penting bagi guru untuk memahami tingkat kognitif siswa dalam menyusun tes. Tes harus disesuaikan dengan tingkat pemahaman siswa agar dapat mengukur kemampuan mereka secara tepat. Proses menyusun tes dalam tingkat kognitif melibatkan pemilihan jenis-jenis soal yang sesuai dengan tujuan pembelajaran. Guru perlu memastikan bahwa soal-soal yang disusun mencakup berbagai tingkat kesulitan, mulai dari pemahaman dasar hingga penerapan konsep yang lebih kompleks. Dengan cara ini, guru dapat memastikan bahwa tes dapat memberikan gambaran yang akurat tentang kemampuan siswa dalam memahami materi pelajaran.

Dalam keseluruhan proses persiapan rancangan pembelajaran, penyusunan tes merupakan salah satu langkah penting. Guru perlu memiliki acuan yang jelas dalam menyusun tes, seperti kisi-kisi soal, untuk memastikan tes dapat mengukur hasil belajar siswa dengan baik. Dalam menyusun tes, penting bagi guru untuk mempertimbangkan tingkat kognitif siswa agar soal-soal yang disusun dapat sesuai dengan kemampuan mereka. Dengan demikian, guru dapat memperoleh informasi yang akurat tentang pemahaman siswa dan sejauh mana tujuan pembelajaran tercapai. Berikut cara menyusun tes dalam tingkat kognitif.

A. Pengetahuan (Knowledge) / C1

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Pada jenjang ini, siswa lebih ditekankan pada kemampuan mengingat kembali materi yang telah dipelajari seperti pengetahuan tentang fakta, konsep, prinsip, dan prosedur yang telah dipelajari siswa. Di jenjang ini dalam menjawab pertanyaan, siswa lebih mengingat dan mengutamakan hafalan saja.

Kata kerja operasional yang dapat digunakan dalam membuat soal diantaranya adalah: menyebutkan, menjelaskan, menggambarkan, membilang, mengidentifikasi, menghafal, mencatat, menamai, menggambarkan, menandai dan menulis.

Contoh Soal 

1. Bangun datar yang tidak memiliki sisi disebut …

a. segi banyak

b. segi tiga

c. segi beraturan

d. bukan segi banyak

Jawaban: d

2. Perhatikan gambar di bawah ini!

Contoh Soal dan Pembahasan Ranah Kognitif (C1, C2, C3, C4, C5 dan C6)

Gambar di atas merupakan gambar dari segi banyak, kecuali…

a. 1

b. 2

c. 3

d. 4

Jawaban: d

3. Rumus keliling persegi adalah…

a. K = s × s

b. K = s + s + s

c. K = 4 × s

d. K = s × s × s × s

Jawaban: c

4. Rumus luas dan keliling persegi panjang adalah …

a. L = s × s dan K = 4 × s

b. L = p × l dan K = 2 × p × l

c. L = p + l dan K = 2 × (p + l)

d. L = p × l dan K = 2 × (p + l)

Jawaban: d

B. Pemahaman (Comprehension) / C2

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Pada jenjang ini, siswa diharapkan dapat memahami materi-materi yang telah dipelajari. Mereka harus mampu menggunakan kata operasional dalam membuat soal-soal, seperti memperkirakan, menjelaskan, mengasosiasikan, menghitung, membandingkan, membedakan, menyimpulkan, merangkum, dan menjabarkan. Dengan menggunakan kata-kata ini, siswa dapat menguji pemahaman mereka terhadap fakta, konsep, dan prinsip yang telah dipelajari.

Contoh Soal

1. Berikut adalah ciri-ciri dari segi banyak kecuali

  • memiliki banyak sudut
  • sudutnya hanya 1
  • memiliki sisi yang banyak
  • tidak memiliki sudut

Dari penjelasan ciri-ciri di atas yang merupakan bukan ciri-ciri segi banyak yang benar ditunjukkan oleh nomor…

a. 1 dan 2

b. 2 dan 4

c. 3 dan 4

d. 1 dan 4

Jawaban: d

2. Dari tiga benda dibawah ini manakah yang merupakan bangun datar yang berbentuk persegi panjang?

  • Gelang, buku, meja
  • Meja, buku, papan tulis
  • Penghapus papan, jendela, hulahup
  • Handphone, buku, keramik

Jawaban: b

C. Penerapan (Application) / C3

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Jenjang penerapan diartikan sebagai kemampuan siswa untuk mengaplikasikan informasi dalam situasi yang konkrit, di mana siswa dapat menerapkan pemahamannya secara nyata.

Di jenjang ini, diharapkan siswa mampu menerapkan konsep dan prinsip yang telah diketahui pada situasi baru yang sebelumnya belum pernah diberikan. Kata-kata operasional yang digunakan dalam pembuatan soal seperti menentukan, menerapkan, mengkalkulasi, memodifikasi, mengkategorikan, menghitung, mengemukakan, mengoperasikan, memecahkan, mengaitkan, menyusun, dan mentabulasikan.

Contoh Soal Bangun Datar

1. Jika diketahui panjang sisi sebuah persegi adalah 12 cm, maka kelilingnya adalah….cm

a. 49

b. 48

c. 47

d. 46

Jawaban: b

Pembahasan:

dik : s = 12 cm

dit : K = ⋯?

Penyelesaian:

K = 4 × s

= 4 × 12 cm

= 48 cm

2. Suatu persegi panjang memiliki panjang 12 cm dan lebar 6 cm, maka luasnya adalah….cm²

a. 73

b. 74

c. 72

d. 71

Jawaban: c

Pembahasan:

dik : p = 12 cm

l = 6 cm

dit : L = ⋯?

Penyelesaian:

L = p × l

= 12 cm × 6 cm

= 72 cm²

3. Jika sebuah persegi panjang memiliki keliling 36 cm dan diketahui panjangnya adalah 9 cm.
Berapakan lebar persegi panjang tersebut ?

a. 9

b. 8

c. 6

d. 4

Jawaban: a

Pembahasan:

dik : K = 36 cm

p = 9 cm

dit : l = ⋯?

Penyelesaian:

K = 2 × ( p + l )

36 cm = 2 × ( 9 cm + l )

36 cm = 18 cm + 2l

2l = 36 cm – 18 cm

2l = 18 cm

l = ( 18 cm ) / 2

l = 9 cm

D. Analisis (Analysis) / C4

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Dikatakan analisis sebagai kemampuan untuk menguraikan informasi suatu materi menjadi komponen-komponen yang lebih jelas. Pada jenjang ini, siswa diminta untuk menguraikan informasi dalam menemukan asumsi, membedakan pendapat dan fakta, serta menemukan hubungan sebab-akibat.

Kata kerja operasional yang digunakan dalam pembuatan soal antara lain: menganalisis, memecahkan, menyeleksi, mengkorelasikan, menyimpulkan, menemukan, melatih, dan mentransfer.

Contoh Soal Bangun Datar

1. Pak Andi memiliki kolam renang berbentuk persegi panjang dengan ukuran 16 m x 5 m.
Disekeliling kolam terdapat jalan yang lebarnya 2 m. Tentukan luas jalan itu!

a. 36 m^2

b. 37 m^2

c. 38 m^2

d. 35 m^2

Jawaban: a

Pembahasan:

dik : p = 16 m

l1 = 5 m

l2 = 2 m

dit : L jalan = ⋯?

Penyelesaian:

L kolam = 16 m × 5 m = 80 m^2

L kolam dan lebar jalan disekeliling kolam = (16 + 2) m × (5 + 2) m

= 18 m × 7 m

= 126 m^2

L jalan = 126 m^2 – 80 m^2

= 36 m^2

2. Pak Inggun mempunyai sebuah kebun yang berbentuk persegi panjang, dimana ukuran panjangnya 60 m dan lebar 42 m.
Disekeliling kebun ditanami pohon mangga yang berjarak 3 m antara yang satu dan yang lainnya.
Berapa jumlah pohon mangga yang mengelilingi kebun Pak Inggun?

a. 65

b. 67

c. 68

d. 69

Jawaban: c

Pembahasan:

dik : p = 60 m

l = 42 m

jarak = 3 m

dit : jumlah pohon mangga = ⋯?

Penyelesaian:

K = 2 × (p + l)

= 2 × (60 m + 42 m)

= 2 × 102 m

= 204 m

Jumlah pohon mangga yang mengelilingi kebun = (204 m) / (3 m) = 68

E. Sintesis (Synthesis) / C5

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Pada jenjang sintesis, kemampuan siswa terletak pada kemampuan untuk mengkombinasikan elemen-elemen dan bagian-bagian terpisah untuk membentuk struktur yang unik. Kemampuan ini dapat berupa merencanakan eksperimen, menghasilkan karya yang unik, merancang rencana atau kegiatan yang utuh, serta menciptakan kaitan-kaitan abstrak.

Di jenjang ini, siswa dituntut untuk menghasilkan sebuah teori dengan menggabungkan ilmu pengetahuan yang telah dipelajari. Kata kerja operasional yang dapat digunakan dalam pembuatan soal antara lain: mengabstraksi, mengumpulkan, mengkode, mengkombinasikan, menyusun, mengarang, menghubungkan, menciptakan, mengkreasikan, mengoreksi, merancang, merencanakan, memperjelas, merumuskan, menggeneralisasi, menggabungkan, menyiapkan, memproduksi, merangkum, dan merekonstruksi.

Contoh Soal Bangun Datar

1. Perbandingan panjang dan lebar persegi panjang adalah 7 : 4. Jika keliling persegi panjang tersebut 66 cm, maka luasnya adalah…

a. 132 cm^2

b. 198 cm^2

c. 218 cm^2

d. 252 cm^2

Jawaban: d

Pembahasan:

dik : misal p = 7x

l = 4x

K = 66 cm

dit : L = ⋯?

Penyelesaian:

K = 2 × (p + l)

66 cm = 2 × (7x + 4x)

66 cm = 22x

x = (66 cm) / 22

x = 3 cm

Jadi, p = 7 × 3 cm = 21 cm

l = 4 × 3 cm = 12 cm

L = p × l

= 21 cm × 12 cm

= 252 cm^2

2. Selembar kain berbentuk persegi panjang memiliki ukuran perbandingan panjang dan lebar adalah 3 : 2. Jika luas penampang kain adalah 54 cm^2. Tentukan panjang dan lebar kain tersebut!

a. 8 cm dan 6 cm

b. 9 cm dan 6 cm

c. 9 cm dan 7 cm

d. 8 cm dan 7 cm

Jawaban: b

Pembahasan:

dik : misal p = 3x

l = 2x

L = 54 cm^2

dit : p = ⋯?

l = ⋯?

Penyelesaian:

L = p × l

54 cm^2 = 3x × 2x

54 cm^2 = 6x

x^2 = (54 cm) / 6

x = √(9 cm)

x = 3 cm

Jadi, p = 3 × 3 cm = 9 cm

l = 2 × 3 cm = 6 cm

F. Evaluasi (Evaluation) / C6

contoh soal c1 c2 c3 c4 c5 c6 Jenjang evaluasi melibatkan kemampuan siswa dalam menilai dan mempertimbangkan suatu tujuan tertentu berdasarkan kriteria yang jelas. Pada jenjang ini, siswa diharapkan dapat memperoleh pengetahuan baru, pemahaman yang baru, dan mampu mengevaluasi informasi serta membuat keputusan. Contohnya adalah memilih rumus yang sesuai.

Untuk menciptakan soal yang sesuai, berikut adalah beberapa kata kerja operasional yang dapat digunakan: menilai, menimbang, membandingkan, menyimpulkan, memutuskan, mengetes, mendukung, memprediksi, memperjelas, menugaskan, memerinci, mengukur, merangkum, membuktikan, memilih, dan memproyeksikan.

Frequently Asked Questions (FAQs)

Q1: Apa pentingnya melatih ranah kognitif? Kemampuan kognitif yang baik memungkinkan seseorang untuk berpikir secara logis, menganalisis informasi dengan baik, dan menyelesaikan masalah dengan efektif. Melatih ranah kognitif membantu meningkatkan kemampuan ini, yang pada gilirannya akan bermanfaat dalam berbagai aspek kehidupan, baik itu di sekolah, pekerjaan, maupun kehidupan sehari-hari.

Q2: Bagaimana cara terbaik untuk melatih kemampuan kognitif? Ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk melatih kemampuan kognitif Anda. Salah satunya adalah melalui latihan soal seperti yang disajikan dalam artikel ini. Selain itu, Anda juga dapat membaca buku, memecahkan teka-teki, bermain permainan logika, atau melakukan aktivitas yang menantang pikiran Anda.

Q3: Berapa sering sebaiknya melatih kemampuan kognitif? Idealnya, Anda sebaiknya melatih kemampuan kognitif secara teratur. Jadikan latihan kognitif sebagai bagian dari rutinitas harian Anda. Anda dapat meluangkan waktu beberapa menit setiap hari atau beberapa jam seminggu untuk melatih kemampuan ini.

Q4: Apakah kemampuan kognitif dapat ditingkatkan? Ya, kemampuan kognitif dapat ditingkatkan melalui latihan yang konsisten dan tepat. Dengan melibatkan diri dalam aktivitas yang menantang pikiran Anda, Anda dapat mengembangkan pola pikir yang analitis, meningkatkan pemecahan masalah, dan meningkatkan kemampuan berpikir kritis Anda.

Q5: Apakah latihan soal ini akan membantu saya dalam ujian atau tes? Ya, latihan soal ini dapat membantu Anda dalam mempersiapkan ujian atau tes yang melibatkan kemampuan berpikir dan analisis. Dengan berlatih menggunakan soal-soal yang relevan, Anda dapat meningkatkan pemahaman dan keterampilan Anda dalam menjawab pertanyaan yang serupa.

Q6: Di mana saya dapat menemukan sumber tambahan untuk melatih ranah kognitif? Selain latihan soal yang disajikan di sini, Anda juga dapat mencari sumber tambahan seperti buku teks, situs web edukatif, atau aplikasi ponsel yang menyediakan latihan dan tantangan kognitif. Cari sumber yang sesuai dengan minat dan kebutuhan Anda.

Conclusion Melatih ranah kognitif adalah langkah penting dalam meningkatkan kemampuan berpikir dan analisis kita. Dengan menggunakan contoh soal C1 C2 C3 C4 C5 C6 dan pembahasan yang telah disediakan di artikel ini, Anda dapat meningkatkan kemampuan kognitif Anda dalam berbagai bidang. Ingatlah untuk melatih kemampuan ini secara teratur dan konsisten untuk mencapai hasil yang optimal. Teruslah berlatih dan uji kemampuan kognitif Anda secara berkala. Semoga artikel ini bermanfaat bagi Anda!